Google Web Search Gadget

There was an error in this gadget

09 April 2011

Fisika SMA X RPP8




FISIKA X RPP 7

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )


Sekolah             : SMA
Kelas / Semester           : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran            : FISIKA

Standar Kompetensi
 3.   Menerapkan prinsip kerja alat-alat optik.

Kompetensi Dasar
  3.2  Menerapkan alat-alat optik dalam kehidupan sehari-hari.

Indikator
l  Mengidentifikasi aplikasi berbagai alat optik dalam kehidupan sehari-hari.
l  Merancang dan membuat teleskop sederhana.

A. Tujuan Pembelajaran
        Peserta didik dapat:
l  Menjelaskan kegunaan kamera dalam kehidupan sehari-hari.
l  Menjelaskan kegunaan lup dalam kehidupan sehari-hari.
l  Menjelaskan kegunaan mikroskop dalam kehidupan sehari-hari.
l  Menjelaskan kegunaan teleskop dalam kehidupan sehari-hari.
l  Membuat teleskop Galileo.

B. Materi Pembelajaran
            Pembentukan Bayangan

C. Metode Pembelajaran
   1.  Model      :   -  Direct Instruction (DI)
                                        -  Cooperative Learning
               2.  Metode    :  -   Diskusi kelompok
                                        -   Ceramah
                                        -   Eksperimen

D. Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

             a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
l Apakah keuntungan menggunakan mikroskop dengan mata tak berokomodasi?
l Apakah kegunaan teleskop dalam kehidupan sehari-hari?
l  Prasyarat pengetahuan:
l Bagaimana prinsip kerja mikroskop?
l Bagaimana prinsip kerja teleskop?
l  Pra eksperimen:
     -  Berhati-hatilah menggunakan peralatan laboratorium. 
b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan aplikasi berbagai alat optik dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan kegunaan berbagai alat optik (kamera, lup, mikroskop, dan teleskop) dalam kehidupan sehari-hari.
l  Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk mengambil kertas karton tebal,
1 buah lensa cembung, 1 buah lensa cekung, gunting, lem, dan gabus.
l  Guru mempresentasikan langkah kerja untuk melakukan eksperimen membuat teleskop Galileo (Proyek Ilmiah halaman 47).
l  Peserta didik dalam setiap kelompok melakukan eksperimen sesuai dengan langkah kerja yang telah dijelaskan oleh guru.
l  Guru memeriksa eksperimen yang dilakukan peserta didik apakah sudah dilakukan dengan benar atau belum. Jika masih ada peserta didik atau kelompok yang belum dapat melakukannya dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
  a. Buku Fisika SMA dan MA Jl. 1B (Esis) halaman 31-60
  b. Buku referensi yang relevan
       c. Alat dan bahan praktikum

F. Penilaian Hasil Belajar
        a. Teknik Penilaian:
-      Tes unjuk kerja
-      Penugasan
        b. Bentuk Instrumen:
l  Uji petik kerja produk
l  Tugas rumah
        c. Contoh Instrumen:
-      Contoh tugas rumah
Membuat daftar alat-alat optik dan kegunaannya dalam kehidupan sehari-hari.

                                  ...............,...................
Mengetahui
Kepala SMA                                                                           Guru Mata Pelajaran


.........................                                                                       ..............................
NIP.                                                                                        NIP.



FISIKA X RPP 8

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )


Sekolah             : SMA
Kelas / Semester           : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran            : FISIKA


Standar Kompetensi
                  4.    Menerapkan konsep kalor dan prinsip konservasi energi pada berbagai                                              perubahan energi.

Kompetensi Dasar
              4.1  Menganalisis pengaruh kalor terhadap suatu zat.

Indikator
l  Menganalisis pengaruh kalor terhadap perubahan suhu benda.
l  Menganalisis pengaruh perubahan suhu benda terhadap ukuran benda (pemuaian).
l  Menganalisis pengaruh kalor terhadap perubahan wujud benda.

A. Tujuan Pembelajaran
         Peserta didik dapat:
l Menjelaskan pengertian suhu.
l Menjelaskan tubuh bukan pengukur suhu yang baik.
l Menjelaskan prinsip kerja termometer.
l Menjelaskan pengertian sifat termometrik.
l Menyebutkan beberapa contoh sifat termometrik.
l Menyebutkan beberapa skala termometer.
l Menjelaskan hubungan skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin.
l Menentukan skala umum dari berbagai skala termometer.
l Menyebutkan beberapa jenis termometer.
l Membuat termometer sederhana.
l Menjelaskan pengertian kapasitas kalor.
l Menjelaskan pengertian kalor jenis.
l Menjelaskan proses pemuaian.
l Membedakan pemuaian panjang, luas, dan volum.
l Menjelaskan hubungan antara koefisien muai panjang, luas, dan volum.
l Membedakan wujud gas, cair, dan padat.
l Menjelaskan perubahan wujud zat.
l Membedakan kalor laten peleburan dan kalor laten penguapan.
l Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan wujud zat.

B. Materi Pembelajaran
`           Suhu, Kalor, dan Perubahan Wujud

C. Metode Pembelajaran
l  Model   : -  Direct Instruction (DI)
                                  -  Cooperative Learning
            2.  Metode  :  -  Diskusi kelompok
                        -  Ceramah
   -  Eksperimen

D. Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
1.    Sebutkan beberapa contoh sifat termometrik.
2.    Satuan apakah yang digunakan untuk skala termodinamika?
l  Prasyarat pengetahuan:
1.    Apakah yang dimaksud dengan sifat termometrik?
2.    Bagaimana hubungan skala Celcius dan Kelvin?
l  Pra eksperimen:
l  Berhati-hatilah menggunakan peralatan laboratorium.

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian suhu.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai tubuh bukan pengukur suhu yang baik.
l  Peserta didik memperhatikan prinsip kerja termometer yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian sifat termometrik.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk memberikan beberapa contoh sifat termometrik.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan beberapa skala termometer.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan hubungan skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru menentukan skala umum dari berbagai skala termometer.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menghitung skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menghitung skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin untuk dikerjakan peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan beberapa jenis termometer.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk mengambil botol plastik bekas minuman, alkohol, air, pewarna makanan, sedotan minuman yang agak transparan, dan plastisin.
l  Guru mempresentasikan langkah kerja untuk melakukan eksperimen membuat termometer sederhana (Proyek Ilmiah halaman 73).
l  Peserta didik dalam setiap kelompok melakukan eksperimen sesuai dengan langkah kerja yang telah dijelaskan oleh guru.
l  Guru memeriksa eksperimen yang dilakukan peserta didik apakah sudah dilakukan dengan benar atau belum. Jika masih ada peserta didik atau kelompok yang belum dapat melakukannya dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

            c. Kegiatan Penutup
1.      Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
2.      Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
3.      Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.


PERTEMUAN KEDUA

            a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
1.    Apakah kapasitas kalor merupakan sifat spesifik dari suatu zat?
2.    Adakah hubungan antara koefisien muai panjang, luas, dan volum?
l  Prasyarat pengetahuan:
l  Apakah yang dimaksud dengan kapasitas kalor?
l  Bagaimana terjadinya proses pemuaian?
        
            b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian kapasitas kalor.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menjelaskan pengertian kalor jenis.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan energi kalor yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan energi kalor untuk dikerjakan peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan proses pemuaian.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan perbedaan pemuaian panjang, luas, dan volum.
l  Peserta didik dalam kelompoknya mendiskusikan hubungan antara koefisien muai panjang, luas, dan volum.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan pemuaian panjang, luas, dan volum yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan pemuaian panjang, luas, dan volum untuk dikerjakan peserta didik.

l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

            c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.


PERTEMUAN KETIGA

a. Kegiatan Pendahuluan
D.    Motivasi dan apresepsi:
1.    Apakah wujud suatu zat dapat berubah?
l  Prasyarat pengetahuan:
l  Faktor apakah yang mempengaruhi perubahan wujud suatu zat?

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan perbedaan wujud gas, cair, dan padat baik secara makroskopis maupun mikroskopis.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan perubahan wujud zat (peleburan, pembekuan, penguapan, pengembunan, dan sublimasi).
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan contoh peristiwa perubahan wujud zat dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan kalor laten.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perbedaan kalor laten peleburan dan kalor laten penguapan.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan kalor yang diperlukan untuk mengubah suatu zat yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan kalor yang diperlukan untuk mengubah suatu zat untuk dikerjakan peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Peserta didik memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan wujud zat yang disampaikan oleh guru.

         c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.


E. Sumber Belajar
a. Buku Fisika SMA dan MA Jl.1B (Esis) halaman 61-102
 b. Buku referensi yang relevan
             c. Lingkungan
             d. Alat dan bahan praktikum

F. Penilaian Hasil Belajar
             a. Teknik Penilaian:
                    -  Tes tertulis      
             b. Bentuk Instrumen:
   -  Tes PG
   -  Tes isian
                     -  Tes uraian
             c. Contoh Instrumen:
-  Contoh tes PG
Sebanyak 200 gram air bersuhu 60 0C dicampur dengan susu bermassa 50 gram dengan suhu 50 0C. Jika kalor jenis air sama dengan kalor jenis susu, maka suhu campurannya adalah ....
 A. 20 0C                                         D. 50 0C
 B. 30 0C                                          E. 60 0C
 C. 40 0C
-  Contoh tes isian
Sebatang logam yang panjangnya 1 m dipanaskan dari suhu 20 0C sampai
80 0C sehingga mengalami pertambahan panjang 1 mm. Bila logam tersebut dipanaskan hingga suhu 140 0C, maka panjang logam menjadi ....
-   Contoh tes uraian
Hitunglah kalor yang dibutuhkan untuk mengubah 200 gram es yang bersuhu -10 0C menjadi uap air bersuhu 125 0C.

                                                                         ............,...................
Mengetahui
Kepala SMA                                                                           Guru Mata Pelajaran



.........................                                                                       ..............................
NIP.                                                                                        NIP.

No comments: